Jalan-Jalan Gila

Sekitar seminggu yang lalu, di hari-hari terakhir kuliah menjelang Ujian Tengah Semester saya sempatkan pergi berjalan-jalan keliling kota dengan berjalan kaki, namanya juga jalan-jalan…ya jalan…
Latar belakang masalah saya memutuskan melakukan hal diluar kebiasaan itu adalah karena saya sedang mengalami kejenuhan yang luar biasa dalam rutinitas sehari-hari saya. Pengen coba aja sesuatu yg mungkin hanya sekali seumur hidup saya lakukan.
Inilah sekelumit kisahnya…

Perjalanan dimulai dari kost saya di daerah Wonocatur, Banguntapan Bantul. Kost-kostan itu adalah milik salah satu sahabat saya, sebut saja Bang Toyib.
Bagi yg belum tau itu daerah mana, saya kasih tau, dari perempatan blok-O janti (yg kalo ke barat ke JEC itu loh) masuk ke timur…teruuuusss aja ikutin jalan, ketemu Sekolah Tinggi Teknik Adisucipto (STTA) agak belok ke kanan/selatan, teruuuusss lagi…ada perempatan kecil, nah itu belok kiri/timur…teruuuusss bablas sampe jalannya agak menanjak ada perempatan kecil lagi, belok kanan alias ke selatan…nah dari situ cari aja sendiri….

dari kost-kostan itu, pake T-shirt, celana pendek jeans hitam dan sepatu andalan, macam turis aja…jam 3 sore saya berangkat berbekal semangat baja dan perbekalan seadanya plus duit secukupnya…hari cukup cerah
saya berjalan menyusuri jalan yg saya paparkan tadi, ga ketemu apa-apa, cuma orang-orang yg lalu lalang naik kendaraan, ya biasalah..
sampai di perempatan blok-O nafas saya sudah agak maknyos,,munyuk tenan.
Lalu saya beli air mineral merek Aqua, bukan Qamua apalagi Qitaa…glek..glek..glek..keselek uhuk…uhuk…crott..

Setelah beberapa menit beristirahat di dekat pos polisi, saya melanjutkan perjalanan…saya memilih lewat Janti menuju jalan Solo….
nyebrang jalan lewat jalur yg ke utara alias sisi kiri jalan…ada warung bakso disitu, aw..aw..aw..baunya menggoda lidah bergoyang, tapi saya tetap tabah bertahan

lanjuuuuutt….
selang sekitar 200 meter saya berjalan, saya melihat seorang anak muda, kulitnya agak hitam, seperti orang daerah timur gitu deh, pake jaket jeans, celana panjang jeans sobek-sobek melintas cepat dari belakang dengan motor RX King-nya yg berisik….asu kaget cuk!
cara berkendaranya brutal, meliuk-liuk, ngesot sana sini…kepalanya menoleh kanan kiri pecical-pecicil, bleyer-bleyer…
asu bajingan #@%%^&&^**+% dan segala macam sumpah serapahku meluncur tapi cuma sampai rongga mulut bagian dalam…
beberapa detik kemudian…ciiiiiiiiiitttt, srrooooootttt, creeessss, gedubrak, gedubreng, duaaakk, klontang………………………………………….hening, sunyi………………………………..modaro…

kecelakaan tunggal,,,pengen ketawa tp ga enak, pengen teriak nyukurin ntar diliatin orang, ah ya sudah saya cuma mesem-mesem aja sambil bersyukur pada Tuhan….haleluia
saya hanya melihat dari kejauhan sambil terus berjalan, kok ga ada yg nolongin dia ya?
akhirnya setelah sekitar 1 menit dia terkapar, baru ada yg nolongin, itu pun orang-orang yg lewat naik motor. ga ada orang daerah situ yg nolongin….

ya udah saya berlalu, orang itu akhirnya dibawa ambulance, ga tau tuh mati apa ga…

lanjuuuttt pakde…
sampailah saya di daerah bawah fly-over janti,
aw..aw..aw….ada cewek manis bgt lagi beli sup buah….jancuuuukk ayu tenan, manis, bohai juga…ouuuwwww….senyumnya bow…
pengen kenalan tapi ga brani, maklum saya juga termasuk cowok cemen remen..sial

tiba-tiba dia menoleh pas tepat sasaran ngeliat saya, sempet pandang-pandangan sih, trus kulemparkan senyum jijai ku, eeehhhh dia senyum juga….berdebar-debar hatiku….shit!
piye iki?piye?samperin ga ya…samperin ga ya…mati gaya…trus ngomong apaan klo nyamperin?
sebelum keputusan nyamperin itu deal, tiba-tiba si doi teriak,
“Pak, motor saya udah jadi blom?”

hah??bingung lah daku…

“Bentar ya pak, bentar lagi saya kesana”

mampuslah…apaan sih ni cewek…

lalu menolehlah saya ke belakang, ternyata disitu ada tukang tambal ban

……………………………………………..oooo bajingan!jiiiaancuukk!

malu rasanya, serasa jd orang gila…untung ga jadi nyamperin…tapi ya munyuk, seolah-olah semua orang di bawah fly-over janti ngetawain saya, kayak abis ngeliat film komedi basi….

berbekal rasa malu itu, saya percepat langkah untuk segera keluar dari area terkutuk itu….peduli setan kayak gimana cakepnya tu cewek, udah ga peduli lg apapun yg terjadi di bawah fly-over janti, pokoknya harus segera cabuuuttt…..
jingan!

sekitar jam 4 sore, sampai juga di pertigaan janti-jln solo…
capek…mampir dulu di burjonan (warung bubur kacang ijo) terkenal di pertigaan itu, burjo kang dadang, bapaknya Ian Kasela…pak dadang…pak dadang…pak dadang…pak dadang…

minum extra joss-susu…sueeegeerrr…mantaaappp…
sambil mikir, gila…baru sampe sini aja udah aneh-aneh gini kejadiannya….

lanjut?lanjuuutt….

membuka langkah kembali menuju barat, bersama sun go kong dan gerombolannya, mengambil kitab suci…..lho?
hahaha eek….
maksudnya menuju arah Tugu Jogja…geblek lu…

sambil melihat ke kiri dan ke kanan, siapa tau ada yg asik diliat…
terus melangkah melupakanmu, lelah hati perhatikan sikapmu….
jadi pengen lari-lari lompat-lompat kayak di video klip-nya Peterpan yg ada Dian Sastro nya, mantanku…
tapi ga ah…ntar disangka orang gila trus diangkut Satpol Keple lg…e..eh..Satpol PP…

sore itu cerah sekali, matahari terasa hangat menyentuh kalbu….uuooopooo…
menikmati perjalanan, menikmati pemandangan jalan raya dari sisi lain…
gadis-gadis berseliweran naik motor, yg paling menarik ya yg pada pake skuter Mio, Vario, ato sejenisnya, keliatan seksi ajah…baru pada pulang kuliah kali ya.
oiya, informasi aja, pada hari itu saya bolos kuliah…maless

para laki-laki, bapak-bapak, om-om, mas-mas, mbah-mbah juga pada lewat naik motor,,,tapi ngapain diliatin, ga napsu.
kalo yg pada naik mobil, banyak juga sih…tp ga tau cewek apa cowok, ga keliatan…ya iyalah…dodol!

alhasil kesimpulannya, sore itu sore yg cerah dan ramai…seperti hari-hari biasa.
tapi terlihat berbeda, mungkin karena saya jalan kaki…

sampai di depan Ambarrukmo Plaza, semakin rameeee, buaanyyak bgt manusianya, sampai kendaraan2 harus sedikit merayap….cicak kalee merayap….

hoho saya punya ide, jalan merapat ah ke selasar/teras Amplaz, banyak cewek2nya tuh…hehe
nyebrang jalan, trus lewat deh di selasar Amplaz, ow…ow..ouw…banyak cewek2 muda cakep-cakep, gadis-gadis masa kini…dengan dandanan yg serupa, persis mode anak muda jaman sekarang…
saya ga tau mereka itu rata-rata umur berapa, tp saya menduga masih seumuran adik cewek saya, anak2 SMA gt deeeehhh….duh jadi inget adik saya, jadi agak ilfil deh sama cewek2 itu…sial

tapi tetep aja, wow,
ibaratnya bunga, mereka ini bunga-bunga yg hampir mekar merekah, siap dipinang para kumbang jantan dengan sengatnya yg membakar jiwa raga…….

lanjjuuttt..
di parkiran Amplaz pinggir jalan sempat berpapasan dengan para tukang parkir dari pemuda kampung setempat, saya menyapa mereka,
“Monggo mas..”

mereka membalas,
“Nggih monggo…”

aaahhh…ramah sekali orang-orang Jogja…

Saya putuskan untuk tidak menyeberang lagi ke sisi kiri jalan, karena sepertinya sisi kanan lebih berwarna…
terus berjalan melewati kios-kios toko, apotek, bengkel, warung makan, warnet, dll
orang-orang asik dengan kesibukannya masing-masing tanpa memperhatikan saya…ya iyalah, ngapain juga

Sampailah saya di perhentian berikutnya, jembatan museum Affandi…
wow..asik juga memandang dari sisi ini, ngeliat derasnya kali…(apa tu ga tau namanya) yg udah sedikit tercemar sampah, biasalah…namanya juga kali…
juga bisa ngeliat cantiknya bangunan museum Affandi, ada kolam renangnya, taman, anak-anak kecil pada berenang…
seumur-umur baru sekali kesitu, jaman kelas satu SMA, sama anak-anak 1-3 pas mata pelajaran kesenian, sama pak Bendrat,,,

glek…glekk…glekk…minum Aqua lagi, abis lagi, beli lagi…betis sudah terasa membatu…kalo dipukul bunyinya tokk..tokk..wow…

anginnya sepoi-sepoi sepong…enak bgt…

beberapa menit kemudian perjalanan sang musafir berlanjut,
setelah museum Affandi ada 2 kafe, yang satu namanya klo ga salah V-art Gallery, yg satunya ga tau….
trus ada KFC yg dari dulu sampe sekarang ga pernah berubah, kayak ga ada kemajuan…

melangkah lagi, asu kesel…
lewat pos polisi pertigaan IAIN yg biasanya banyak polisi pada hang out disitu…
sore itu bapak-bapak polisi lagi pada sok keren, sok ganteng, pada pake kacamata item smua…lucu juga, sekali lagi nahan ketawa….

“Sore pak…” sapa saya

“Yuuukkk….” balas mereka

Udah hampir jam 5 sore, warung-warung lesehan udah mulai buka di deretan trotoar dari Bank Mandiri sampe pertigaan Demangan Baru…

Ohhoiii sampailah saya didepan JB…
SMA saya dulu, SMA KOLESE DE BRITTO….sekolah terbaik saya, khusus untuk para lelaki…disebut JB karena nama santo pelindungnya, John de Britto…
hai para anak2 SMP khusus lelaki sejati, sekolahlah disana…untuk para orang tua, sekolahkanlah anak lelaki anda disana….dijamin tokcer.
yg banci jadi jantan, yg jantan jadi homo….

sejenak saya duduk di trotoar dpn JB, tempat biasa kami anak2 JB berkumpul dan bergila-gilaan serba ria penuh canda asoy geboy,
menikmati pemandangan sore yg cerah itu….maknyuuuusss

tanpa berlama-lama dan banyak cingcong saya memutuskan untuk kembali melangkah, takut kemalaman karena rute yang akan saya lalui cukup jauh, sampai ke malioboro kemudian lewat jalur jalan kusumanegara sampai bonbin gembiraloka terus sampai ke JEC dan bablas ke kost.
agak gila memang, tapi tekad sudah terlanjur bulat, apapun yg terjadi saya harus melakukannya…

tuk..tik..tak..tik..tuk…berjalan terus melewati warung-warung makan yg menggoda perut

yak bapak2 ibu2, di sebelah kiri anda adalah hotel Century Saphir, tepat disebelahnya mall Saphir Square…di sebelah kanan anda kios2 pertokoan, ada toko benang, studio foto, dealer motor, toko baju, Natasha Skin care, toko bangunan, toko alat-alat listrik, toko kelontong, toko lontong, toko tolong, toko kon…
ah ngising sriii….

saya percepat langkah mumpung masih punya tenaga cukup…
lalu saya berpapasan dengan orang gila yg nyaris bugil, ow..gede juga anunya…dan saya berjalan agak melenceng menjauh karena takut diapa2in

sampai di perempatan demangan, salah satu perempatan terpadat di Jogja…nyebrang lagi, teteup menuju barat…aseekk…
ada toko spring-bed yg cukup besar di kanan saya, klo malem didepannya tempat jualan gudeg enak…trus lewat didepan bekas TJ’s club yg sekarang kayaknya udah jadi tempat futsal…

haaahh…jadi inget dulu pertama kali dugem disini, bersama keempat teman, tahun 2005, tepat di malam sebelum saya ujian masuk UGM…gila, tapi dengan banyak keberuntungan akhirnya saya bisa diterima di UGM

lanjut lagi, saya lupa-lupa inget ada apaan aja di jalan itu, yg saya inget di kiri jalan ada kafe apa gt lupa namanya, di kanan ada Shooter, tempat billiard, ada kafe House of Camel…ada toko2 juga

teruuuussss sampai ke deretan pusat perbelanjaan masa lalu di Jogja, yaitu Gardena dan sekitarnya yg sempat berjaya sendirian sebelum munculnya mall-mall modern…
tapi ya tetep aja rame, apalagi kalo malem minggu, arrgghh macetnya bikin kebelet eek…
agak terang benderang karena banyaknya lampu toko..

dan sampai lagi di perempatan selanjutnya, perempatan Galeria….
najis amit-amit banyak banci disitu…pada ngamen joget2 ga jelas…iiiihhh
saya jijai, takut, keder,,,atau ‘gilo’ dlm bahasa jawa
maka untuk menghindari hal2 yang tidak diinginkan oleh saya tapi mungkin diinginkan mereka, saya menyeberang ke sisi kiri jalan yg lebih kondusif dan stabil

nyebrang lagi ke arah barat, di kanan ada mall Galeria yg mulai kehilangan pamor setelah munculnya Amplaz, juga ada Hotel Novotel, dan SMA Bopkri 2. Saya berjalan tepat didepan RS Bethesda…jadi inget masa-masa saya sering ke Bethesda ketika jaman SMA bersama (mantan) kekasih saya, Eugenea Amanda Endah Ayuningsih Indini Larasati…
jadi kangen dia…

lanjut terus, sampai di perempatan Gramedia. Di kiri ada kantor Golkar, di kanan ada Bank BCA dan Superindo, disebelahnya museum Angkatan Darat…
perempatan itu terkenal karena polisi2nya yang cukup aneh2,,suka menilang karena alasan yg mengada-ada…apalagi kalo tanggal tua
disitu ada pos polisi yg cukup besar, bahkan mungkin cocok disebut Polsek khusus Lalu Lintas.

lewat Gramedia…menyusuri jalan yg cukup rindang dengan di kiri dan kanan jalan kantor2 pusat bisnis.
kaki mulai mengejang lagi, perut mulai menagih janji…pikiran saya waktu itu, tetap bertahan sampai McDonald’s yang tinggal beberapa ratus meter lagi untuk mengisi ulang tenaga

yihhuuuiii sampai juga di McD, langsung masuk, pilih menu yg ada cheese burger plus french fries, dengan chicken wings dan segelas coke…mantap…
kulahap sendirian di meja dalam…

ahhh kenyang, dahaga terpuaskan, tenaga datang kembali…
sebentar saya menikmati petang disana…
menikmati pemandangan menyegarkan mata, cewek-cewek datang dan pergi pake hotpants dan tanktop…
kuingat-ingat lagi, banyak juga memori di McD yang tertinggal, meskipun tak selalu menyenangkan

ayo ayo bergerak bergerak…
dan saya kembali melanjutkan perjalanan,
sambil merenung mencari hikmah meraih semangat yg sempat hilang..
diatas jembatan..(lupa namanya) Kali Code, saya berhenti lagi sejenak, menikmati pemandangan petang yg cukup indah…samar-samar di utara terlihat Gunung Merapi
hanya beberapa menit, saya lanjut lagi

mendekati Tugu Jogja, di kiri kanan jalan banyak perkantoran, rumah makan, bank-bank, dan hotel-hotel kelas satu di Jogja…
saya sempat ditawari pak becak di jalan itu,

“Becak mas…?”

“No, thank you…” jawab saya

“Ok, you’re welcome..” balas si tukang becak

hahaha sukses, dia pikir saya turis dari luar…padahal ga ada tampang sama sekali
kecuali kalo dianggap turis dari Thailand ato dari Suriname…

ohoiii sampai di perempatan Tugu Jogja coy!
saya berhenti sejenak di dekat pos polisi, mengamati keadaan…
memori saya jelas kembali pada suatu siang setelah pengumuman kelulusan SMA..
kami, angkatan 2004 lulus 100% dan hampir seluruh siswa satu angkatan, berjalan dari sekolah ke Tugu dengan seragam sudah penuh dengan coretan kelulusan…panas betul hari itu, tapi tak mengurangi niat kami utk sekedar mewujudkan rasa syukur kami di Tugu..
sesampainya disana kami berdiri rapi tepat dibawah Tugu dan menyanyikan Mars JB dengan lantang, tangan terkepal di dada kiri dan kepala tegak menantang penuh bangga…

merinding saya mengingatnya….

sekian lama saya berdiri disitu dengan hati tergetar,
namun perjalanan perjuangan tetap harus dilanjutkan…

belok kiri bos, menuju jalan mangkubumi dan malioboro..
lewat didepan pos polisi saya kembali memberikan salam,
namun pak polisi disitu hanya terdiam angkuh….
sial, sombong kali kau!terkutuklah dirimu, ga asik, ga gaul…cuihh

berjalan di jalan mangkubumi, sepi…pasar senthir ato disebut juga ‘klithikan’ sudah tak ada lagi dan direlokasi ke pasar kuncen
dulu, sebelum direlokasi, jalan ini selalu ramai setiap malam…maklum, namanya juga pasar barang2 bekas dan barang murah, bahkan barang curian…

satu kali saya kesitu, bersama teman saya, Bagus Setiawan alias Wawan a.k.a Thathat. Kesan yg saya tangkap, di pasar itu isinya cuma preman2 kampung, penadah barang curian dan orang-orang pencari barang curian…meskipun jelas memang tidak semuanya

ah sudahlah, malah melenceng kemana-mana ini ceritanya…

lanjut pakde………….
di jalan mangkubumi ini banyak toko2 pusat bisnis, ada bank, kantor2, dan lainnya…

ah saya malas membahas jalan mangkubumi,
lha wong ga ada yg dibahas, sepi, garing, beda jauh sama jalan malioboro yg hanya dipisahkan pelintasan kereta api stasiun Tugu…

diujung jalan mangkubumi itulah kita (kita?elo aja kalee, gue enggak!) bisa masuk ke stasiun Tugu yg legendaris itu…
stasiun Tugu juga menyimpan banyak kenangan bagi kehidupan cinta saya…sentimentil, romantis dan miris…

menyeberang pelintasan KA untuk langsung tembus ke jalan Malioboro,
kehidupan memang seolah baru dimulai di jalan ini ketika hari sudah gelap

mulai rame, orang2 pada cari barang, ato sekedar lewat cuci mata seperti saya…
para pedagang bersemangat menawarkan dagangannya,
ramai kaki lima, menjajakan sajian khas berselera, orang duduk bersila…
musisi jalanan mulai beraksi…seiring laraku kehilanganmu,
merintih sendiri ditelan deru kotamu

lho kok malah nyanyi lagunya Katon Bagaskara?piye to iki?

tentu saja saya berjalan disisi kanan malioboro, tempat para pedagang kaki lima berjualan..
benar-benar serasa jadi turis bow…kurang bawa kamera sama tampang yg kurang bule aja
sayup-sayup terdengar lantunan para seniman malioboro, mereka lagi ngamen di lesehan kiri jalan…
lalu kulihat juga mall malioboro yg masiiiiih aja rame meskipun diterjang kehadiran mall-mall lain…

aw..aw..aw..sebenernya saya cukup sering jalan-jalan di malioboro, tujuannya cuma satu, cari gelang.
tapi sampe sekarang ga pernah dapet yg cocok, padahal yg jual gelang seabrek-abrek, macem2 pula modelnya…heran deh jeng

banyak juga barang2 kesenian bagus2 di malioboro, pengen beli tapi males nawar..soalnya pedagang malioboro kalo ngasi harga ga kira2
ih emang sini turis apaan….

melewati separuh lebih jalan malioboro, kaki dan badan mulai demo, protes keras berujung anarkis dan perusakan…
akhirnya saya putuskan, nanti mau naik Trans Jogja aja biar ga mati sampe kost…

perjalanan tetap kupaksakan dengan target check point di depan Istana Negara, di seberang Benteng Vredegurg….
sekitar jam 8 malam saya sampai juga disana,
lalu duduk-duduk melepas penat….belum begitu ramai disitu, masih banyak tempat duduk yg kosong

tiba-tiba ada seorang laki-laki duduk sekitar 1 meter dari saya di bangku yg sama..umurnya mungkin sekitar 30-an, pake kemeja kotak-kotak, celana jeans belel dan sandal jepit…
sempat saya lihat dia senyum-senyum sendiri dan mulutnya komat-kamit sendiri, jangan-jangan orang gila neh..
lalu dia ngajak saya ngomong,

“Dari mana mas?”

“Dari keluarga baik-baik” jawab saya setengah guyon

“Ooo…tak pikir dari mata turun ke hati…hehehe” balas dia

wah ni orang agak gila juga, gila beneran apa boong-boongan neh..pikir saya.
lalu saya tes lagi dengan balik tanya,

“Kalo mas nya, asli Jogja?

“Oh enggak, saya asli Cina” jawabnya

“Kok bisa bahasa Indonesia?”

“Iya, soalnya saya lahir disini, bapak ibu juga asli Bantul”

lho?darimana Cina nya?pikir saya, dan saya semakin tertarik ngobrol dengan orang stres satu ini.

“Hmm gitu ya, satu sodara donk mas sama Made?”

“Iya, dia kakak saya, sekarang dia lagi di Cina”

“Made in Cina” katanya lagi

saya hanya tersenyum geli…

“Trus lagi nunggu siapa mas disini?” tanya saya lagi

“Lagi nunggu mobil jemputan, padahal kan udah telat gini, udah jam 7 lewat”

“Aku takut dimarahin sama bu guru, nanti pasti disuruh ngepel lapangan bola lagi, sebel deh”

“Kamu memangnya sekolah dimana? balas saya geli

“Di SD Negeri 5”

“Di daerah mana tuh?”

“Ah masa mas ga tau, ngapusi to kowe mas, itu lho di Amerika itu, yang presidennya Jos Bus ituuuu….”

hahahahaha….saya ketawa ngakak

“Kok malah ketawa sih mas?” protes dia

“Udah ah aku pergi aja, ke sekolah jalan kaki aja, biar kayak macan” kata dia agak ngambek

“Oya udah sana, ati2 ya, awas banyak orang gila” sambung saya

dan dia pun berlalu……….

saya masih setia duduk disitu, sembari berpikir, ada-ada aja hariku ini….gila
tapi di sisi lain saya sungguh terhibur hari itu

tiba-tiba, pletak! klontang…

asuuuu…my head..oh..my head….

ada yg melempar kepala saya pake kaleng Coca Cola yg berisi air, entah air apa itu, yg jelas cukup bau dan saya sedikit basah…..jancuk!
saya melihat sekeliling dan melihat si orang gila tadi ketawa cekikikan sambil melihat ke arahku…kaleng itu kulempar balik ke dia, tapi dia tau dan menghindar, lalu lari menjauh sambil ketawa…

asu bajingaaannn….sakit juga ni kepala…jangkrik!

lalu saya duduk lagi sambil memegangi bagian kepala yg lagi apes tadi, berharap agar ga bocor…bisa ribet nanti urusannya

ouw..ouw..ouww..ternyata udah jam setengah sembilan malam,
saya harus naik Trans Jogja (TJ) saat itu juga, takut udah ga ada lagi TJ yg melayani rute…
saya pun bergegas berjalan sedikit ke depan Taman Pintar, depan Bank Indonesia..
ada halte TJ disana, wah…first flight-ku neh…saya ga peduli lagi TJ yg lewat situ akan lewat rute mana, yg jelas saya nanti harus sampai di halte TJ depan JEC, halte terdekat dari kost saya…

setelah membayar, ambil tiket, menyerahkan tiket, masuk ruang tunggu dan menunggu bus TJ datang, akhirnya saya masuk ke dlm bus TJ…
didalam bus TJ, saya duduk menghadap pintu…penumpang cukup sepi, mungkin karena udah agak malam..

asik juga naik bus TJ..

sampai di halte berikutnya di depan Taman Makam Pahlawan Kusumanegara, bus TJ kembali berhenti dan memasukkan penumpang…

disinilah dimulai bagian dari cerita saya pada hari itu yg paling berkesan…

ada seorang gadis masuk dan duduk tepat disebelah kiri saya,
dengan tas punggung dan membawa gulungan kertas besar, sepintas style-nya seperti seorang mahasiswi…dengan T-shirt putih ditutup sweater tipis hitam dan celana jeans plus sepatu converse bermotif

saya sempatkan melirik dan mencuri-curi pandang sedikit (tentu saja), hehehe…

damn! dia manis bgt, rambutnya yg hitam lurus itu dijepit keatas, memperlihatkan lehernya yg putih dan mulus dengan bulu-bulu halus disekitarnya…wajahnya sedikit oval, hidungnya bangir, bulu matanya lentik bgt!
matanya bicara boi…kulitnya agak putih, dan di tangannya ada sedikit bekas luka,
dengan gayanya yg cuek itu, kupikir tomboi juga ni cewek
pokoknya gue bgt dah ni cewek…

pas lagi enak-enaknya ngeliatin, tiba-tiba di menoleh dan tersenyum….

anjrittt!! saya terang aja jadi kaget dan salah tingkah,
apalagi senyumnya ga bisa dilupain sampe sekarang…
manis bgt, senyumnya sempurna…indah bgt, bikin hati klepek-klepek

kalo saya boleh menggunakan istilah love at the first sight, mungkin itu cocok utk mendeskripsikannya……halah!

ooooohhh…meleleh rasanya melihat senyumnya itu…
saya balas senyumannya dan langsung kembalikan posisi wajah ke posisi netral, menghadap pintu…sial sial siaaaallll
kok jadi cupu gini sih?

cukup garing beberapa menit…

krik…krik..krikk…

sampai akhirnya ga tau kekuatan apa yg membuat saya berani membuka pembicaraan..

“Tugas kuliah ya?” sembari menunjuk gulungan kertas yang dia bawa

“Iya, biasa deh suruh gambar-gambar ga jelas gitu..”

“Gambar apa?pemandangan?”

“Hehe, bisa aja..”

pembicaraan pun terus berlanjut ke topik yg semakin melebar ke sisi kanan dan sisi kiri pertahanan lawan, lalu umpan terobosan ke tengah menusuk ke kotak penalti, shooting langsung dan apa yg terjadiiii….aaahhh mampu di-blok dengan baik oleh sang penjaga gawang…
masih belum berhasil menembus barikade pertahanan catenaccio ala Italia…

namanya Alya,
anak arsitek UGM angkatan 2005.

dengan sedikit saling melemparkan joke-joke garing kami pun semakin asik ngobrol…ditambah lagi ni cewek ramah bgt, cuek tapi nyambung, manis tapi ga sombong…sentuhan-sentuhan fisik pun sedikit menjadi bumbu perbincangan…seolah-olah kami sudah saling mengenal sejak lama

pikiran saya saat itu pengen dpt nomer HP-nya, biar bisa lanjut lagi dilain waktu getoo..
saya berpikir keras bagaimana caranya utk dpt no HP si Alya cantik ini…
sampai akhirnya dia ngeluarin HP-nya utk baca SMS,
nah ini dia saat yg tepat…kataku dalam hati
selesai dia mencet-mencet tu tombol HP dan mau dimasukkin lagi ke dlm tas,

“Eh Ya, itu Nokia tipe berapa?” tanya saya
(HP itu pun tertunda masuk kedalam tas)

“Oh ini, N70..udah mulai sering error nih…”

“Masa sih?boleh liat bentar?” sambung saya

“Boleh..nih…”

“Yaeeeelaaahh…” protes saya

“Katanya liat, ya ini…hehehe..”

“Iya pinjem, pinjem, pegang bentar aja…”

“Hahaha…nih..”

dan saya pun dengan suksesnya memenangi negosiasi itu,
langsung aja ngesave nomer HP ku didlm phonebook-nya, pake nama “ZOZI TRANS JGJ”

akhirnya HP itu pun masuk kedlm tas Alya diiringi hati saya yang berdoa dan berharap nomer XL 081804077xxx itu akan berguna…

sayangnya, sesampainya di perhentian kesekian di halte depan Hotel Ambarrukmo, dia harus turun,
dia pamitan…dan sebelum dia turun, saya sempet bilang

“Nomer ku udah ada di HP-mu…”

Alya cuma senyum dan bilang

“Makasi ya…”

alhasil perjalanan singkat di bus TJ itu pun saya lalui dengan manis, dan hati ini semakin jatuh ke senyumnya yang dalam dan segala tentangnya yang indah…what a girl

Bus TJ kembali berangkat, saya udah ga memperhatikan arah rute bus lagi, saya cuma melamun membayangkan Alya…
beberapa menit kemudian ada SMS masuk di HP saya, nomer asing…

waiting…

Ini no ku

-alya-

waaahahahha this is my day bro…kataku dlm hati
hatiku gembira riang tak terkira, mendapat SMS dari si Alya…dududu…dudidudidam…
isi otak semakin ga jelas, merencanakan dan membayangkan yg utopis-utopis dan ga realistis

sial, bus TJ harus pake muter ke Prambanan dulu neh…madikipe madirodok lu!berapa jam neh saya di dlm bus…
penumpang keluar masuk silih berganti, saya tetep aja ngejogrok disitu, ga fokus…kalo tiba-tiba bus tabrakan ato terbakar, saya yakin pasti saya termasuk korban terparah

selang sekitar satu jam, bus telah memutar kembali lewat bawah fly-over Janti…wah udah mo sampe neh..moga-moga halte berikutnya di deket JEC…
benar saja, bus TJ kembali berhenti di halte sebelah timur JEC…saya turun

dengan hati terpuaskan, tenaga seolah kembali full dan siap jalan lagi sampe kost, walaupun masih agak jauh..
tapi bodo amat..melangkah lagi
udah hampir jam 10 malam, jalanan mulai sepi, dan perut laper lagi
mampir dulu di sebuah warung pecel lele, saya pesan menu favorit, telor tempe penyet dan melahapnya sampe mampus…

lanjut lagi…
perjalanan memasuki area komplek perumahan TNI AU ato lebih sering disebut blok-O..jalanan daerah situ udah sepi, maklum udah masuk kampung…
biasanya kalo naik motor, pulang lewat situ diatas jam 12 malam pun tak masalah…tapi kali itu saya agak keder juga, apalagi harus melewati kuburan dan pohon-pohon besar…
kampret…masih jauh juga neh

mendekati kost, ada pemuda-pemuda kampung sedang kumpul kebo, ooohh…maksud saya kumpul-kumpul biasa, tapi tampangnya pada kayak kebo…
saya mau menyapa tapi males, biasanya pemuda kampung agak rese’ dan sepertinya mereka lagi pada mabok…
ya udah saya lewat dan berlalu cuek aja…

sekitar jam setengah sebelas lewat saya sampai di kost…tumben sepi ni kost
haaaahhh mo patah semua rasanya badan ini, tapi hati berbunga-bunga euy…
niat saya malam itu pokoknya langsung tidur, tepar berat bos…ga usah pake mandi segala dah
setelah ganti baju saya sempatkan sikat gigi dan cuci muka sebelum tidur…masih saja saya melakukan dua hal itu…
terima kasih untuk orang yang sudah mendorong saya rutin melakukannya……terima kasih

tubuh sudah tergeletak diatas kasur, setelah berdoa malam saya tak ingin langsung terlelap tidur,
saya review kembali hari itu dari pagi sampai malam, seperti yang biasa saya lakukan.

hari itu sungguh berwarna…
banyak pengalaman yang saya dapat hari itu, dari yang lucu, romantis, memalukan, menyakitkan, melelahkan dan menyenangkan…
saya juga menyadari begitu banyak memori yang tertinggal di kota ini,
dan hari itu bertambah lagi sekian banyaknya
semangat yang saya cari-cari itu muncul kembali, bahwa hidup harus terus melangkah dan berlanjut, boleh menoleh tapi jangan kembali…
akan ada banyak warna baru yang telah lama menanti…yang bahkan tak terduga
karena pada akhirnya, warna-warna baru itulah yang akan membawa ‘kebahagiaan’…satu-satunya esensi hidup yang selalu ingin dicapai manusia…

saya sungguh bahagia hari itu…what a day!

ah besok SMS Alya aaaahhh………….zzzzZZZzzzZZzz……..
saya pun langsung terlelap mengakhiri hari

yak para pembaca yang budiman, bagi yang bukan budiman minggir aja…hohoho
itulah sekelumit cerita dari saya,
silakan meresapi hikmah yang terkandung didalamnya,
yang baik diambil, yang jelek dibuang aja…
tapi ga usah diambil hati, karena itu semua baru rencana…
gila apa…baru saya bayangin aja udah capek rasanya, apalagi kalo dilakuin beneran

tapi merujuk pada sebuah istilah “impossible is nothing”
bukan berarti mustahil untuk dilakukan…

terima kasih sudah menyempatkan membaca…GBU

Yogyakarta, 1 April 2008

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s